Demokrasi Membungkam Kritik

- Kontributor

Minggu, 13 Desember 2020 - 20:30 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Image: Design Grafis bnewsmedia.id

Image: Design Grafis bnewsmedia.id

bnewsmedia.id, OPINI – Indonesia menerapkan sistem pemerintahan  demokrasi Pancasila sejak kepemimpinan Soeharto hingga saat ini.  Demokrasi pada teorinya memberikan peran yang besar kepada rakyat untuk menentukan setiap keputusan. Segala keputusan yang diterapkan rezim harus berdasakan kehendak rakyat. Keputusan tersebut digunakan untuk kepentingan rakyat. Seperti asas demokrasi  “dari rakyat, oleh rakyat dan untuk rakyat”. Berkaca dari azas ini, dapat kita tarik benang merah bahwa Negara yang hidup dalam sistem demokrasi  harusnya memberi kebebasan kepada rakyat untuk menyuarakan pendapat.

Realisasi Demokrasi di Indonesia

 Akan tetapi kebebasan bersuara yang diagung-agungkan demokrasi seperti dikebiri. Bertolak dengan teorinya, mayoritas warga malah semakin takut dalam menyuarakan pendapat. Dilansir dari Merdeka.com, “Direktur Eksekutif Indikator Politik Indonesia, Burhanuddin Muhtadi mengatakan, pihaknya menanyakan setuju tidaknya responden dengan adanya pernyataan bahwa warga makin takut dalam menyatakan pendapat. Hasilnya, 21,9 persen sangat setuju, 47,7 persen agak setuju, 22 persen kurang setuju, dan 3, 6 persen tidak setuju sama sekali”.

ADVERTISEMENT

ads. Ukuran gambar 480px x 600px

SCROLL TO RESUME CONTENT

Selain itu banyaknya kriminalisasi terhadap aktivis yang mengkritik kebijakan rezim juga membuktikan  bahwa demokrasi di negeri ini hanya ilusi. Suara rakyat dibutuhkan sebatas  pemilu saja. Jika menyangkut kritikan terhadap rezim, suara rakyat dibungkam. Bahkan kelompok-kelompok semisal HTI yang kerap memberikan kritik membangun untuk negri ini dicabut badan hukumnya. Mereka dianggap orang-orang radikal yang membahayakan rezim.

Ditembaknya 6 orang laskar FPI pada Senen tanggal 07 Desember 2020 di tol Cikampek KM 50 juga merupakan bentuk pembungkaman suara rakyat. Rakyat ditakuti-takuti agar tidak ada lagi yang berani menentang maupun mengkritik kebijakan pemerintah.

Tidak hanya membungkam suara rakyat di dunia nyata. Pembungkaman suara rakyat di dunia maya juga kerap terjadi. Salah-satunya dialami oleh Mohammad Hisbun Payu, aktivis mahasiswa Universitas Muhammadiyah Surakarta. Mahasiswa ini ditangkap oleh Ditreskrimsus Polda Jateng pada 13 Maret 2020 karena mengkritik presiden melalui media sosial soal kebijakan yang dia nilai mementingkan investasi dibandingkan kondisi rakyatnya.

Dari fakta diatas, adanya tudingan nuansa orde baru di rezim Jokowi seperti bisa dimaklumi. Karena banyak indikasi yang mengarah kepada tudingan itu. Pengamat politik Universitas Al-Azhar Indonesia Ujang Komarudin mengatakan salah satu indikasi yang bisa mengidentikkan rezim Jokowi dengan orba adalah penangkapan sejumlah masyarakat yang mengkritik pemerintah lewat media sosial. Sudah terbukti.

Ketika Rasulullah SAW dikritik

Rasulullah Saw. saat menjadi pemimpin tidak lepas dari kritik. Sebagai manusia paling mulia, Rasulullah shalallahu alaihi wa salam bukanlah orang yang anti kritik. Hal ini dicontohkan Rasulullah Saw ketika perang Badar. Saat itu pasukan kaum muslimin berhenti di sebuah sumur yang bernama Badar dan Rasulullah Saw memerintahkan untuk menguasai sumber air tersebut sebelum dikuasai musuh.

Salah seorang sahabat yang pandai strategi perang, Khahab ibn Mundzir ra berdiri menghampiri Rasulullah SAW dan bertanya, “Wahai Rasulullah apakah penentuan posisi ini adalah wahyu dari Allah atau hanya strategi perang?”

Beliau menjawab, “Tempat ini kupilih berdasarkan pendapat dan strategi perang.” Kemudian Khahab menjelaskan, “Wahai Rasulullah, jika demikian tempat ini tidak strategis. Lebih baik kita pindah ke tempat air yang terdekat dengan musuh. Kita membuat markas di sana dan menutup sumur-sumur yang ada di belakangnya.”

“Kita buat lubang-lubang dekat perkemahan dan kita isi dengan air sampai penuh, sehingga kita akan berperang dan mempunyai persediaan air yang cukup. Sedangkan musuh tidak mempunyai persediaan air minum,” kata Khahab.

Rasulullah Saw berpikir lalu menyetujui kritikannya sambil tersenyum. “Pendapatmu sungguh baik.” Malam itu juga, Rasulullah SAW dan para sahabat melaksanakan usulan dari Khahab tersebut. Dimana akhirnya kaum Muslimin memenangkan peperangan tersebut dengan telak. (’99 Resep Hidup Rasulullah’ karya Abdillah F. Hasan). Begitulah Islam mengajarkan bagaimana seharusnya pemimpin menghadapi kritik.

Demokrasi kapitalis hukum yang berasal dari akal manusia yang terbatas, secara teorinya menempatkan suara rakyat diposisi tertinggi. Namun realitanya tidak demikian. Demokrasi terbukti telah membungkam suara rakyat dari awal penerapannya. Sedangkan Islam terbukti menghargai aspirasi rakyat. Islam menerima kritik rakyat  selagi tidak bertentangan dengan akidah. Hanya dengan penerapan Islam secara totalitas rakyat bisa mengeluarkan aspirasinya secara bebas dan aman.

Penulis : Ummu Safia

Facebook Comments Box

Berita Terkait

Allex Saputra Putra Tarantang Sayang mendominasi berdasarkan Survey per Mei 2024
Anies Baswedan: seandainya Pilgub DKI digelar 2022, tidak diundur, saya akan lebih memilih itu
Indonesia dipastikan lolos ke Rond 3 Kualifikasi Piala Dunia dan Piala Asia 2027
Kamu Yakin Timnas Indonesia Lolos ke Ronde 3 Kualifikasi Piala Dunia?
AMPHIBI Tanam Mangrove DI Muara Percut dalam Rangka Hari Lingkungan Hidup Sedunia
Masyarakat Inginkan Perubahan, Nama Afet. M, Masuk Bursa Bacalon Bupati Padang Pariaman 2024 Mendatang
Problem pada Gardu Induk PLN Sumatera, 4 Provinsi Lumpuh Total
AMPHIBI Ciliwung Lakukan Susur Sungai, Dalam Peringatan Hari Lingkungan Hidup Sedunia

Berita Terkait

Minggu, 16 Juni 2024 - 00:43 WIB

Allex Saputra Putra Tarantang Sayang mendominasi berdasarkan Survey per Mei 2024

Jumat, 14 Juni 2024 - 07:25 WIB

Anies Baswedan: seandainya Pilgub DKI digelar 2022, tidak diundur, saya akan lebih memilih itu

Selasa, 11 Juni 2024 - 15:07 WIB

Indonesia dipastikan lolos ke Rond 3 Kualifikasi Piala Dunia dan Piala Asia 2027

Selasa, 11 Juni 2024 - 01:36 WIB

Kamu Yakin Timnas Indonesia Lolos ke Ronde 3 Kualifikasi Piala Dunia?

Sabtu, 8 Juni 2024 - 11:30 WIB

AMPHIBI Tanam Mangrove DI Muara Percut dalam Rangka Hari Lingkungan Hidup Sedunia

Selasa, 4 Juni 2024 - 13:18 WIB

Problem pada Gardu Induk PLN Sumatera, 4 Provinsi Lumpuh Total

Minggu, 2 Juni 2024 - 14:20 WIB

AMPHIBI Ciliwung Lakukan Susur Sungai, Dalam Peringatan Hari Lingkungan Hidup Sedunia

Minggu, 2 Juni 2024 - 14:08 WIB

Yusra, S.HI, : Penyuluh Agama Islam/Pendamping Proses Produk Halal

Berita Terbaru