RADIO YBJ-6 URAT NADI PERJUANGAN BANGSA DALAM MEMPERTAHANKAN KEDAULATAN INDONESIA

- Kontributor

Kamis, 1 April 2021 - 16:24 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

situs YBJ di Nagari Lubuk Jantan Lintau Buo Utara.

situs YBJ di Nagari Lubuk Jantan Lintau Buo Utara.

Tanah datar.Perjuangan dalam mempertahankan kemerdekaan tidak lepas dari peran besar sebuah perangkat radio yang dikenal dengan Radio Yongkie Bravo Juliet (YBJ-6),kisah yang penuh heroik dilakukan oleh para tokoh Pemerintahan Darurat Republik Indonesia (PDRI),betapa tidak mereka dalam mempertahankan keberadaan republik Indonesia dimata Internasional harus menyusuri jalan berliku dan terjal ,masuk hutan keluar hutan,alhasil dari perjuangan itu Indonesia masih berdaulat hingga kini .

Perjuangan YBJ-6  beserta tokoh didalamnya merupakan sebuah kisah yang mengharukan dan nyaris dilupakan oleh generasi muda saat ini,Ini sebuah kisah yang pantas diingat dan dikenang terus ,karena Kisah YBJ-6 ini merupakan tonggak sejarah bangsa Indonesia dalam meminta pengakuan dari dunia Internasional bahwa Indonesia masih ada.

YBJ-6 sebuah perangkat radio yang telah menggemparkan dunia dan menggugah peradaban dan kemanusian,sebuah pemancar radio yang melalui kata-katanya yang tersusun menjadi berita membangkitkan semangat bebas dari belenggu penjajahan ,manjadi harapan tentang sebuah kebebasan  untuk kemerdekaan.

ADVERTISEMENT

ads. Ukuran gambar 480px x 600px

SCROLL TO RESUME CONTENT

YBJ-6 berjuang melalui corongnya di sebuah Negeri bernama Lubuk Jantan Kecamatan Lintau Buo Utara ,dari sanalah disampaikan bahwa Negara RI masih ada.

Pada tahun 1948, atau 3 tahun setelah RI diproklamirkan ,namun masih saja membentang jalan terjal untuk merasakan kemerdekaan ,Belanda masih berkeinginan menguasai jajahannya yang luasnya 60 kali dari negeri mereka.

1948 Yogyakarta sebagai  Ibu Kota RI direbut kembali oleh Belanda ,pemimpin RI ditawan ,perjanjian Linggarjati dan renvile dikhianati oleh Belanda,namun sebelum penangkapan Presiden RI Soekarno sempat mengirim kawat kepada Syafrudin Prawira Negara di Bukit Tinggi dan meminta untuk membentuk pemerintahan darurat .

Namun Bukitinggipun tak luput dari sasaran Belanda ,bom dijatuhkan para pemimpin PDRI terus menghidari  dari kejaran Belanda ,Syafrudin menyingkir ke Halaban Payakumbuh ,sejak saat itulah PDRI diangap lawan yang mengancam bagi Belanda ,para tokoh PDRI tersebut terus bergerak dan menghindari serangan- serangan Belanda .

Radio YBJ-6 dengan prekwensi 3035KC/8 menjadi corong PDRI dalam mendengar dan memberi khabar ,alat ini mampu menerima dan mengirim radiogram dan juga memonitor berita dalam maupun luar negeri YBJ-6 menjadi senjata ampuh untuk menghadapi musuh .

Belanda terus mencari keberadaan YBJ-6 ,karena sering mengudara dengan mengobarkan semangat perjuangan ,Belanda menyerang melaui darat dan udara ,para tokoh-tokoh terus bergerak dan menjauh dari kejaran Belanda , tak peduli jurang terjal,perangkat yang cukup berat itu terus digotong berjalan kaki keluar masuk hutan .siang dan malam demi menajuh dari kecurigaan Belanda demi nafas perjuangan bangsa .

Hingga akhirnya tibalah rombongan di Lareh Aie disebuah rumah gadang milik Inyiak Soma di Nagari Lubuk Jantan kecamatan Lintau Buo Utara dan dari sanalah Radio YBJ-6 diinapkan selama 3 bulan dan dari tempat itulah radio kembali mengudara dan dapat berhubungan dengan Sudarsono dan AA Maramis yang tengah mengikuti konprensi PAN Asia  di New Delhi ,disampaikanlah kondisi Indonesia yang masih ada sebagai Negara berdaulat,dan melalui tokoh –tokoh ini disuarakan kembali keberadaan RI kepada PBB dan dunia Internasional .

“Kisah ini harus terus diceritakan kembali kepada generasi muda kini agar tidak terlupakan,“Sebut Kepala Kesbangpol Irwan S,Sos,M.Si Tanah Datar kepada BNews,melalui telepon selulernya Rabu,(31/3)

 Menurut Irwan ,perjuangan Rakyat Indonesia khususnya Tanah datar dalam mempertahankan eksistensi Bangsa Indonesia dengan mempertahankan Radio YBJ agar tidak direbut ataupun dihancurkan oleh Belanda merupakan bukti patriotisme dan semangat kepahlawanan masyarakat tanah datar pada waktu itu.

“Kepada generasi muda Saya mengajak agar terus mengingat dan mengenang jasa para pejuang yang telah mempertahankan Keberadaan radio YBJ -6 itu melalui drama ataupun peringatan –peringatan lainnya yang sifatnya mampu menanamkan jiwa pratiotisme kedalam diri kita ,kisah heroik ini haruslah diingat terus ,jangan terlupakan “Pungkas Irwan.

Senada yang diungkapkan oleh Kepala Balai Peninggalan Cagar Budaya Sumbar Riau Kepri Teguh Hidayat melalui Humasnya Kosasih,menurutnya Perjuangan dalam mempertahankan Kemerdekaan RI tidak terlepas dari peran besar Radio YBJ 6 yang menjadi corong dan pelecut semangat dari para pejuang lainnya yang tersebar di seluruh Nusantara.

“Selain itu tempat dimana radio YBJ 6 ini di inapkan selama 3 bulan yaitu dirumah Inyiak Soma yang terletak di Lubuak Jantan Lintau menjadi saksi bisu kisah heroik yang harus diingat oleh generasi muda ”Pungkasnya. (FA/LAP)

Facebook Comments Box

Berita Terkait

Islam dan Hak Asasi Manusia: Membangun Perdamaian Melalui Pemahaman yang Lebih Baik
Garuda Muda U19 Kukuh di Puncak Klasmen Group A setelah Tumbangkan Kamboja 2-0
Agusrimanda,Putra Saruaso Masuk Nomine Penyuluh Agama Nasional 2024
Netizen: King Indo masuk Group Neraka Round 3 Kualifikasi Piala Dunia 2026
Indonesia Gasak Laos 6 – 1 Pada Ajang AFF U16 2024
Pusat Data Nasional Di Bobol Hacker, Minta Tebusan 131 Milyard
Kolaborasi Amphibi Dalam Rangkaian Hari Lingkungan Hidup Sedunia Dengan Aksi Bersih Sungai Deli dan Salurkan TJSL/CSR PT.Musim Mas
Allex Saputra Putra Tarantang Sayang mendominasi berdasarkan Survey per Mei 2024

Berita Terkait

Senin, 22 Juli 2024 - 06:05 WIB

Islam dan Hak Asasi Manusia: Membangun Perdamaian Melalui Pemahaman yang Lebih Baik

Sabtu, 20 Juli 2024 - 16:42 WIB

Garuda Muda U19 Kukuh di Puncak Klasmen Group A setelah Tumbangkan Kamboja 2-0

Rabu, 3 Juli 2024 - 13:47 WIB

Agusrimanda,Putra Saruaso Masuk Nomine Penyuluh Agama Nasional 2024

Jumat, 28 Juni 2024 - 01:18 WIB

Netizen: King Indo masuk Group Neraka Round 3 Kualifikasi Piala Dunia 2026

Rabu, 26 Juni 2024 - 00:25 WIB

Pusat Data Nasional Di Bobol Hacker, Minta Tebusan 131 Milyard

Jumat, 21 Juni 2024 - 02:16 WIB

Kolaborasi Amphibi Dalam Rangkaian Hari Lingkungan Hidup Sedunia Dengan Aksi Bersih Sungai Deli dan Salurkan TJSL/CSR PT.Musim Mas

Minggu, 16 Juni 2024 - 00:43 WIB

Allex Saputra Putra Tarantang Sayang mendominasi berdasarkan Survey per Mei 2024

Jumat, 14 Juni 2024 - 07:25 WIB

Anies Baswedan: seandainya Pilgub DKI digelar 2022, tidak diundur, saya akan lebih memilih itu

Berita Terbaru

Opini & Cerita

Urgensi Masterplan Pariwisata Tanah Datar Berbasis Potensi

Jumat, 19 Jul 2024 - 16:14 WIB